Introduction to TOB

Body
Dalam suatu Misa muda-mudi, seorang Pastur dalam khotbahnya bercerita masa lalunya tentang seorang gadis yang ia kenal. Pastur itu berkata, “… Saat itu, saya melihat tubuhnya…” para muda-mudi yang mengikuti Misa lalu berseru dan berpikiran macam-macam. Lalu Pastur itu melanjutkan, “… tunggu dulu jangan berpikiran macam-macam kalian. Saat ini kalian melihat tubuh saya juga kan? Saya melihat tubuh kalian juga kan?…” Dan seterusnya.

Tubuh. Apa yang muncul dipikiran anda saat mendengar kata’TUBUH’? Mungkin anda akan berpikiran kearah yang berbau duniawi, mulai berfantasi, yang pria mungkin berpikir tentang tubuh wanita, yang wanita merasa tersinggung atau juga membayangkan seorang pria. Mungkin.

Theology
Sekarang, jika saya mengucapkan kata: ‘Teologi’. Apa yang muncul di benak anda? Mungkin anda akan berpikiran tentang: Tuhan, ajaran Gereja, ajaran agama, sesuatu yang berbau rohani dan sulit dipahami? Mungkin saja.

Theology and Body
Lalu, apa yang anda pikirkan jika saya menggabung kata-kata diatas? Kata TEOLOGI dan kata TUBUH? Mungkin anda akan mulai meletakkan kata TEOLOGI di ujung sebelah kiri dan kata TUBUH di ujung sebelah kanan. Rasanya dua hal ini adalah hal yang jauh berbeda, bukan?

Seks. Apa yang muncul dalam pikiran anda jika mendengar kata seks? Sesuatu yang ‘taboo’? Sesuatu yang kotor, rendah, sesuatu yang menghalangi kita mencapai kesucian? Banyak orang berpikir bahwa seks adalah suatu tindakan, hawa nafsu. Sehingga banyak sekali orang yang terikat oleh hasrat seksual dan tidak sedikit orang yang menjadi korban atau objek seksual.

Lalu, apa yang muncul dalam pikiran anda bila mendengar: Ajaran Gereja Katolik akan Seksualitas. Mungkin anda akan membayangkan isi ajaran itu adalah: Jauhi hal-hal itu atau neraka menanti anda!

Namun, ada seorang Katolik yang berhasil menguak kebenaran akan arti seksualitas manusia, keberadaan manusia(human existence), tubuh manusia, panggilan dasar manusia dan masih banyak lagi, dalam ajaran: Theology of the Body. Dalam ajaran beliau, anda akan menemukan keindahan dan tujuan dari seksualitas anda, dan anda akan mengetahui bahwa sesungguhnya Gereja mengajarkan bahwa seksualitas manusia adalah sesuatu yang sangat-sangatlah penting, baik, dan indah. Beliau adalah seorang yang tidak asing bagi umat Katolik abad 21, Karol Wojtyla, atau yang lebih kita kenal dengan Paus Yohanes Paulus II.

Beliau memberikan 129 pertemuan pada setiap hari rabu, pada masa jabatannya sebagai Paus, tepatnya sekitar tahun 1979 sampat 1984, yang akhirnya disebut: Theology of the Body.

Theology of the body memiliki tema sentral pada seksualitas. Mengapa seksualitas? Karena pada masa ini, tidak banyak orang yang memahami makna seks yang sebenarnya. Makna seks telah bergeser, terjadi krisis seksualitas, seperti yang sudah dibicarakan diatas. Seksualitas itu bukanlah soal apa yang kita lakukan, tetapi seksualitas itu adalah soal siapa diri kita sebenarnya. Seks adalah sarana yang luhur yang memungkinkan terlaksanya kehendak Allah dalam diri manusia. Dan tubuh bukanlah sesuatu yang kotor, yang rendah, yang menghalangi manusia mencapai kesucian, tetapi tubuh adalah Sakramen, dimana Tuhan menyatakan dirinya dalam kita, pria dan wanita.

Paus Yohanes Paulus II berkata: “Badan. Dan hanya badan yang sanggup membuat yang tidak kelihatan (yang rohani dan yang ilahi), menjadi kelihatan. Badan diciptakan untuk menghantarkan misteri kekal yang tersembunyi Allah ke dalam realitas dunia yang kelihatan, dan karena itu menjadi tanda atasnya.”

Paus mengajak kita untuk memahami seks dengan kembali pada kitab suci, bagaimana rencana awal Allah tentang seksualitas dan tubuh kita. Allah menciptakan manusia dengan seksulitas dan tubuhnya sebagai suatu yang indah dan mulia.

Theology of the body membimbing kita menuju kebahagiaan dan keberhasilan dalam menjalin hubungan persahabatan dan hubungan lawan jenis dengan mengetahui makna seksualitas kita. Theology of the body juga mengubah pandangan-pandangan yang salah, seperti: pemahaman bahwa tubuh adalah kotor dan sesuatu yang tidak baik, hasrat seksual kita ada sesuatu yang harus diabaikan, menjadi suatu pemahaman bahwa tubuh kita dan keinginan-keinginan dalam tubuh kita sebenarnya mengarahkan kita kepada tujuan dan arti hidup kita!

2 thoughts on “Introduction to TOB

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s